agen bola
Selamat Datang di Pasaranbet.com – Agen Bola SBOBET – IBCBET Terpercaya
Apabila anda membutuhkan bantuan, silahkan hubungi CS kami yang sedang bertugas !
Monday, 22 April 2019   |   07:16 AM

Agen Bola Terpercaya - Agen SBOBET - Agen IBCBET

Mengapa Zidane akan bodoh jika mengambil pekerjaan Man United

Zidane

Seperangkat situasi di sekitar orang Prancis mengambil alih di Real Madrid begitu unik sehingga tidak ada cara untuk mengulangi sihir di Old Trafford

Di permukaan tampaknya akan ada beberapa kesamaan antara apa yang sedang terjadi di Manchester United dan situasi yang dihadapi Zinedine Zidane di Real Madrid ketika ia pertama kali mengambil tugas melatih pada Januari 2016.

Dua lembaga besar dengan buruk berkinerja buruk. Seorang manajer dipecat di tengah laporan perselisihan ruang ganti. Untuk Jose Mourinho sekarang, bacalah Rafael Benitez saat itu. Di atas itu semua adalah rasa frustasi bahwa klub harus berjalan lebih baik.

Sangat menggoda untuk menggambarkan krisis Manchester United saat ini sebagai kekacauan yang dibuat oleh Mourinho sendiri tetapi itu akan mengabaikan disfungsi di tempat lain.

Mourinho tidak membantu dirinya sendiri dengan cara-cara tertentu, seperti perang yang kurang ajar dengan pemain terbaik United, Paul Pogba atau desakannya bermain formasi aneh, seperti yang dilakukannya untuk apa yang membuktikan pertandingan terakhirnya dalam tugas, melawan Liverpool pada hari Minggu.

Sepakbolanya tidak pernah mengatur balap pulsa. Karakteristiknya yang paling efektif adalah selalu mendapatkan seprai bersih dari tujuh anggota dari starting 11-nya sementara membuat ruang untuk empat lainnya untuk memenangkan pertandingan.

Keterampilan itu gagal di Manchester United, yang, pada saat keberangkatan Mourinho, sudah kebobolan lebih banyak gol musim ini daripada yang mereka miliki sepanjang musim 2017-18.

Permainan, dalam arti, telah berlalu Mourinho oleh, sebagai pelatih di klub lain mengkoordinasikan serangan bergerak sementara ia masih bergantung pada improvisasi.

Tapi ada kualitas hotchpotch untuk para pemain di ruang ganti United dan itu tidak selalu salah Mourinho.

Beberapa akan mendapatkan permainan mereka di klub-klub top lainnya hari ini – hanya David De Gea, Pogba dan Romelu Lukaku – dan yang lainnya tidak berada di dekat standar yang ditetapkan oleh pendahulu mereka di Old Trafford.Uang Mourinho meyakinkan wakil ketua eksekutif United Ed Woodward untuk dibelanjakan pada Alexis Sanchez sangat disia-siakan tetapi Chili bukan satu-satunya yang tidak cocok.

United adalah sekitar enam atau tujuh pemain bernilai 100m jauh dari tempat mereka seharusnya. Fakta itu sendiri adalah salah satu alasan mengapa Zidane harus menghindari United.

Dia tidak hanya akan mewarisi Old Trafford dengan 75.000 penggemarnya dalam seminggu, gelar liga, Liga Champions, sejarah dan warisan. Dia akan mengambil semua bagasi dan kekacauan di era pasca Sir Alex Ferguson.

Madrid adalah rumah Zidane. Anak-anaknya masih – dan masih – bermain untuk akademi muda. Dengan mencetak gol itu di Hampden Park pada 2002, ia mengukir namanya menjadi sejarah klub Madrid selamanya. Sudah ada ikatan tak terhapuskan antara Zidane dan klub sebelum ia mengambil alih dari Benitez.

Dia telah kehilangan bau rumput dan tidak ada sejumlah peran administratif yang ditawarkan kepadanya oleh presiden Florentino Perez – juara besarnya – dapat menghalangi comebacknya.

Dan demikian, itu adalah serangkaian situasi yang sangat spesifik yang membuka jalan bagi Zidane untuk kembali ke Santiago Bernabeu dan bekerja alkimia.

Dan ketika dia berjalan melewati pintu, dia melihat Sergio Ramos, bukan Chris Smalling. Dia melihat Toni Kroos, bukan Nemanja Matic. Dia melihat Luka Modric, bukan Jesse Lingard. Dan dia melihat Cristiano Ronaldo, bukan Alexis.

Kelompok pemain itu adalah juara satu kali sebelumnya dan jelas ada satu atau dua level lagi yang bisa mereka naiki. Bekerja di bawah Benitez telah merusak semangat mereka dan membuat mereka tidak puas.

Para pemain yang memenangkan La Decima melihat diri mereka sebagai penjaga sejarah Madrid dan Rafa dilihat oleh beberapa orang sebagai infiltrator. Para pemain itu perlu dikembalikan pada tumpuan mereka dan siapa yang lebih baik melakukannya daripada mereka sendiri di Zidane, yang bersama mereka malam ajaib di Lisbon.

Argumen akan mengamuk selamanya atas apa yang Zidane lakukan untuk mendapatkan tiga gelar Liga Champions berturut-turut untuk Madrid. Kemampuannya untuk berkomunikasi dengan para pemain jelas merupakan bagian dari itu. Ada tweak taktis yang halus dan yang paling luar biasa dari semua keinginan untuk bekerja dengan para pemain yang sudah ada di buku.

Zidane jarang melihat pasar sebagai solusi atas kesengsaraan tim. Dia tahu para pemain sudah cukup bagus dan terserah dia untuk membuat mereka mencapai. Hal yang sama, dengan hormat, tidak dapat dilakukan dengan skuad United ini.

Selain itu, habitat alami Zidane adalah Liga Champions. Jangan lupa mereka 17 poin di belakang Barcelona di La Liga musim lalu. Ada sekolah pemikiran di Madrid bahwa Zidane akan dipecat jika Real tidak mengalahkan Liverpool di final Liga Champions.