agen bola
Selamat Datang di Pasaranbet.com – Agen Bola SBOBET – IBCBET Terpercaya
Apabila anda membutuhkan bantuan, silahkan hubungi CS kami yang sedang bertugas !
Wednesday, 22 May 2019   |   00:04 AM

Agen Bola Terpercaya - Agen SBOBET - Agen IBCBET

Schweinsteiger: Real Madrid adalah rival berat Bayern Munich

Bastian Schweinsteiger

Mantan bintang Bayern Munich itu memilih Angel Di Maria untuk penampilannya melawan Bavarians saat merenungkan bentrokan Liga Champions sebelumnya

Bastian Schweinsteiger mengatakan dia dengan penuh kasih mengingat pertempuran dengan ‘saingan berat’ Bayern Munich Real Madrid selama waktunya dengan juara Bundesliga.

Schweinsteiger dan Bayern berhadapan dengan Real Madrid delapan kali selama waktunya di Jerman, dengan dua dari empat pertemuan dua leg datang di semi final Liga Champions.

Kedua belah pihak membagi empat pertemuan total, dengan Bayern merayap sisi Spanyol di babak 16 besar 2007 dan semifinal 2012 sementara Real Madrid mengalahkan Bayern pada lat16 2004 sebelum membalas dendam pada 2014 dengan kemenangan semifinal miring dari mereka sendiri.

Schweinsteiger mengatakan dia menikmati pertempuran dengan tim Spanyol dan mengingatnya sebagai beberapa yang paling menyenangkan dalam karirnya.

“Ya, kami adalah musuh bebuyutan mereka,” kata Schweinsteiger kepada Marca. “Orang-orang suka melihat persaingan antara dua hebat dan kami sangat saling menghormati. Kami menang dan kalah tetapi saya menikmati bermain di Madrid.”

Gelandang Jerman, sekarang bermain untuk Chicago Fire, kata Angel Di Maria memberikan kinerja yang paling mengesankan dalam setiap bentrokan itu.

Menyusul kemenangan 1-0 di leg pertama di kandang pada pertandingan pembukaan semifinal 2014, Real Madrid pergi ke Munich dan menghancurkan Bayern 4-0 untuk memastikan tempat mereka di final, di mana mereka mengalahkan rival lawan Atletico Madrid.

Di Maria memberikan dua assist pada hari itu, dan Schweinsteiger mengatakan itu adalah pertandingan yang membuktikan betapa bagusnya gelandang Paris Saint-Germain saat ini.

“Saya selalu menghargai permainan Angel Di Maria,” katanya.

“Saya ingat semifinal kami kalah 4-0 di kandang. Dia yang terbaik, sangat sulit untuk dihentikan.”

Sementara Di Maria menonjol dalam duel terakhirnya antara Bayern dan Madrid, Schweinsteiger mengatakan bentrokan awal juga mengesankan berkat kehadiran dan kinerja Zinedine Zidane.

“Saya ingat sekali pertama kali, pada 2003, di Bernabeu. Saya masuk di babak kedua dan bermain melawan Zidane, yang mencetak gol bagus lima menit kemudian. Mereka menang 1-0,” kenangnya.

“Bermain melawan Zizou banyak membantu saya kemudian karena saya menyaksikan bagaimana dia bergerak dan melindungi bola. Namun tidak mungkin untuk mengulanginya, namun saya belajar banyak dari hal-hal itu.”

Real Madrid dan Bayern sama-sama siap untuk babak sistem gugur Liga Champions tahun ini, dengan Schweinsteiger mengatakan bahwa keduanya, bersama dengan Barcelona dan Juventus, menjadi favorit untuk memenangkan gelar.

Bayern siap menghadapi Liverpool dalam 16 pertandingan terakhir mereka sementara Real Madrid akan menghadapi Ajax.